Thursday, December 17, 2009

Tiba-tiba Gua Rasa Macam Nak Menulis Puisi

Sesungguhnya tidak ada yang lebih menyayatkan
dari melihat bangsaku dijajah
Tidak ada yang lebih menyedihkan
dari membiarkan bangsaku dihina

Membaca rangkap pertama puisi ini sahaja sudah cukup untuk memperkenalkan kamu kepada penulisnya. Bagi gua penulis ini memang seorang politikus yang bebal, kerana ketika menulis puisi, dia masih berada dalam dunia ucapan politiknya. Malah lebih teruk lagi, puisinya tanpa pembukaan yang sopan. Ini tidak menggambarkan orang Melayu yang terkenal sebagai bangsa yang bersopan, dan beradab. Kata mereka. Rangkap pertama lagi pembaca telah diperkenalkan dengan perkataan “menyayatkan” yang kebiasaannya melibatkan, pisau, hati manusia, putus cinta atau terhiris jari ketika memotong bawang. Dan kadangkala “menyayatkan” ini berlaku ketika tersingkir daripada Champions League. Tapi itu cerita lain. Memulakan puisi dengan “sesungguhnya” pula seperti mahu memulakan kuliah subuh tanpa tauliah di masjid Kampung Berembang. Betul-betul mengecewakan.

“Dijajah dan dihina” adalah symbol kebebalan penulis. Penjajahan bukanlah sesuatu yang paling menyedihkan atau paling menyayatkan. Banyak perkara lain yang lebih menghibakan. Antaranya, melihat bangsa sendiri kena tipu oleh bangsa sendiri, melihat bangsa sendiri merompak harta kekayaan bangsa sendiri atas nama pembangunan, melihat bangsa sendiri kena tipu semasa Perhimpunan Agung UMNO, melihat bangsa sendiri bersikap ras ke atas bangsa lain sedangkan mereka menggunakan kemudahan awam hasil bayaran cukai seluruh warga tanpa mengira bangsa, atau lebih menyedihkan lagi ialah apabila seluruh warga kena tipu dengan seorang lelaki berasal dari Kerala yang memerintah negara selama 21 tahun. Itu lebih menyedihkan.

Rumusannya gua melihat, penulis puisi ini bukanlah seorang Melayu tulin. Cuba lihat dia menggunakan perkataan “dari” pada rangkap keempat. Menurut Cikgu Zafarullah, guru bahasa Melayu gua dulu, “dari” hanya untuk menunjukkan tempat dan masa. Bukan digunakan untuk perbuatan. Ini sekaligus membuktikan penulis puisi ini kemungkinan besar gagal dalam subjek bahasa Melayu, atau pun dia memang kurang pandai berbahasa. Gua syak dia bukan orang Melayu.

Air mata tiada ertinya
sejarah silam tiada maknanya
sekiranya bangsa tercinta terpinggir
dipersenda dan dilupakan

Pada bahagian ini, gua merasakan penulis telah jauh tersasar akalnya ketika menulis puisi ini. Dia seolah-olah sedang bercakap dengan seekor kucing, yang pastinya tidak faham bahasa pertuturan manusia. Mengapa air mata tiada erti? Sedangkan apabila seorang pelajar gagal subjek bahasa Melayu pada peringkat SPM pun, mereka akan menangis. Air mata mereka itu ertinya mereka sedih. Mana boleh air mata tiada erti? Air mata bererti sedih. Awek bawah umur yang mengandung menangis sebab balaknya sudah tinggalkan dia. Maka ertinya awek itu sedih. Dulu janji sehidup semati, bila dah ada isi, lu lari. Itu ertinya sedih, atau menyesal. Nicol David pun menangis jugak beb, masa dapat jadik champion. Itu ertinya dia gembira. Air mata Nicol David ertinya gembira. Semua air mata dia ertinya gembira, sebab Nicol David jarang kalah dan dia belum pernah putus cinta.

“Sejarah silam tiada maknanya?” Gua rasa frasa ini tidak perlu diulas terlalu panjang. Tanya sahaja Rafa Benitez atau para penyokong Liverfool. Mesti diorang bengang membaca puisi sebegini. Atau pun cuba tanya Ramli Sarip dengan Khatijah Ibrahim. Ada banyak makna beb. Atau mungkin juga penulis ini kurang mendengar lagu-lagu Melayu? Dan bukan peminat Liverfool?

“bangsa tercinta terpinggir” adalah satu lagi bukti penulis ini sedang bercakap dengan seekor kucing. Dia gagal memahami reality. Cuba lihat, kebanyakan “bangsa-nya” memang suka duduk di pinggiran. Ada Pinggiran Ukay, Pinggiran Batu Caves, Kg Malaysia Pinggiran dan rumah-rumah bangsawan Melayu juga semuanya di pinggir bandar. Mereka tinggal di Bukit Tunku, ada banglo di Hulu Langat, beli tanah di Janda Baik. Semua itu adalah kawasan-kawasan pinggiran.

Pada penutup rangkap ini, penulis menyambung dengan “dipersenda dan dilupakan”. Ini terbukti salah, sangat salah. Siapa yang berani mempersenda? Lu nak kena ISA? Lu nak kena pukul dengan PEKIDA? Lu nak kena maki dengan Ibrahim Ali? Mana ada bangsa yang dipersenda di Malaya? Cuba tengok Karpal Singh, silap cakap sikit dah kena turun naik mahkamah. Itu baru mengkritik, belum mempersenda lagi. Jadi sekarang, bangsa mana yang dipersenda? Malah dilupakan juga adalah sesuatu yang naïf. Menulis seperti tidak menggunakan otak. Atau gua terlupa yang penulis sedang bercakap dengan seekor kucing. Mana ada bangsa yang dilupakan? Semua orang masih ingat bangsa mana yang menderhaka kepada raja-raja Melayu circa 1987. Semua orang masih ingat, bangsa mana yang paling banyak merampas dan merampok tanah-tanah bangsanya sendiri di Malaya. Semua orang masih ingat bangsa mana yang semasa kehilangan sokongan dalam pilihanraya akan memainkan isu-isu perkaumannya.

Semua orang masih ingat bangsa mana yang menjadi kawan kepada tauke judi di Genting, bangsa mana yang menjadi kawan kepada Eric Chia, bangsa mana yang membunuh mereka yang tidak berdosa di Memali, bangsa mana yang menahan rakyat tanpa bicara di bawah ISA, bangsa mana yang para menterinya mempunyai harta kekayaan berjuta sedang rakyatnya hidup sengsara, bangsa mana yang jika menjadi Perdana Menteri isterinya akan hidup bagaikan seorang permaisuri. Semua orang masih ingat. Jadi tiada alasan ada bangsa yang dilupakan.

Untuk dua perenggan ini sahaja gua merasakan bahawa puisi ini satu sampah. Atau bangkai. Dan penulisnya kemungkinan besar bukan seorang Melayu. Lagi pun ketika gua google puisi ini, gua jumpa gambar seorang lelaki dengan sideburn yang agak tebal. Kemungkinan besar lelaki itu adalah penulis puisi ini, dan kemungkinan dia banyak terkesan dengan budaya hidup di Chennai atau pun Karala, dan mungkin juga seorang peminat M.G.R. Gua hampir pasti dia bukan Melayu.

Nanti gua sambung dengan perenggan yang lain. Punktlitch.

6 comments:

drakurie said...

Patutnya Abang kerja kat DBP, tengok kan dah hilang seorang genius pengkritik moden puisi...

Salam...

Epi said...

Baba's sarcasm at its best.
kehkehkeh

zan said...

Nak jugak masukkan Liverpool..

Macam sial.

Wak Arjun said...

Kecuali yg elit, bangsa Melayu terus diLAYUkan dan diBANGSATkan oleh .... yezzir.... Bangsa dia sendiri yg da dok sanjung macam THE numero uno di seantero dunia...

Setiap kali kumpulan elit Melayu (Baca: Bangsat2) berkumpul di PWTC, setiap kali itu bangsa2 Melayu (Baca: Macai2 Melayu)bertepuk gumbira dan redho kena tipu...

Bangang.... scums of the earth...

pablo said...

kehkehkeh
kritikal gila.

taricaklempong said...

sangat menyedihkan... bebal rupanya manusia yang dah membentuk Malaysia lebih dr 20tahunni rupanya...isk3.. bebal rupanya manusia yang bergelar Perdana Menteri selama lebih 20 tahun ni.. huh.. ntah la..