Tuesday, July 02, 2013

Welcome To Iraq




Dulu semasa zaman belajar, kami faham perangai Arab yang sangat sukar dijangka. Undang-undang atau peraturan yang dibuat pada waktu pagi boleh berubah pada ketika matahari belum pun sempat terpacak atas kepala. Selain daripada bersepakat untuk memiliki bau kaki yang sama, bangsa Arab juga sepakat untuk mempunyai perangai yang serupa dalam membuat peraturan. Selebihnya mereka akan berkonflik sampai berperang.

Tapi kepada para pelajar, semua itu dianggap sebagai cabaran lah kononnya. Ini lah dia cabaran orang menuntut ilmu, kata mereka yang kepalanya berkopiah putih. Nabi dulu cabarannya lebih besar. Period.

Sebenarnya tujuan mereka adalah serupa, iaitu untuk mendapatkan “sesuatu”. Gua rasa mereka yang hidup di Mesir sudah biasa dengan ini semua. Dan sebagai “the mother of the civilization” bangsa Mesir menjadi pelopor kepada perangai buruk ini.

Tapi kepada para pelajar, apa sangat lah yang boleh mereka berikan sebagai “sesuatu”. Nak makan pun mak ayah bagi. Kalau nasib baik sikit mewah dengan duit biasiswa. Daripada bagi ke Arab, baik simpan beli hi-fi kat Mekah, sebagai contoh. Lain lah orang bijak menyimpan macam gua, menabung untuk beli seluar bundle, sebagai contoh jugak.

Lain cerita nya apabila terlibat dengan bangsa Arab ini ketika gua sudah bekerja. Kali ini perangai bodoh itu tetap sama, cuma kali ini mereka tidak akan berganjak tanpa mendapat sesuatu. Lebih kurang empat lima kali ulang untuk dapatkan student visa, akhirnya mesti lepas jugak – kalau zaman belajar dulu lah. Tapi hari ini kalau lu ulang enam puluh lima kali pun, selagi tak dapat diorang akan buat bodoh.

Di Libya dulu, gua dengan hati yang penuh kesangsian terpaksa menterjemah satu frasa yang gua rasa macam mimpi aje gua dengar.

Ceritanya begini – dalam satu meeting antara boss gua dengan Datuk Bandar, boss gua mengadu pasal tuntutan kewangan yang dah hampir setahun belum dapat lagi. Padahal projek dah siap, dah award projek lain, yang dah jugak nak hampir siap. Semua paper work dah bagi, tapi macam-macam alasan buat nak tangguh payment. Nak betulkan font lah, nak betulkan nama projek lah, dah translate dah certified suruh amend lagi dan sebagainya.

Jadi dalam meeting tu, Datuk Bandar yang gagah perkasa ini tanpa segan silu cakap dengan gua suruh cakap dengan boss gua – cakap dengan dia pasal payment ni macam yang aku sebut tu, dah ready kereta tu nanti aku sign, Hyundai Azera, kaler hijau yer.

Gua yang sangat genius ini rasa macam budak darjah satu baru pandai mengira. Bingung. Dia buat lawak atau dia memang serius. Dia ulang sekali lagi suruh gua cakap dan sebaik gua bagitahu boss gua pun mengangguk cakap dia dah arrange itu semua.

Gua tak tahu lah kalau boss gua pun boleh kencing Arab tu sebab setahu gua tak pernah ada pulak gua Nampak kereta Hyundai Azera kaler hijau, tapi gua confirm payment dah release apabila anak Abang Besar campur tangan. Itu dulu.

Sekarang gua sudah di Iraq. The Cradle of the Civilization. Owh gua sangat sibuk sehingga belum sempat menulis di sini memberitahu pengembaraan Blues Orang Jelebu kini sudah singgah di tempat baru. Gua sudah tiga bulan di tanahair Saddam Hussein ini. Sayangnya ketika gua di sini Iraq sudah tidak punyai pemimpin yang karismatik lagi, tidak seperti ketika gua di Libya dulu.

Iraq pun tidak banyak bezanya. Datang lah seribu orang pemimpin pun, datanglah bala tentera seribu buah negara sekali pun bangsa Arab ini akan tetap sama.

Dua minggu lepas cakap suruh buat macam ini, submit dan lulus. Gua buat macam yang dicakap, ikut betul-betul, hari ini gua pegi dia suruh buat lain pulak. Tambah benda lain pulak.

Mungkin betul sebab dua minggu adalah tempoh yang lama. Dakwat SPR pun tak boleh kekal sampai dua minggu, ini pulak bangsa Arab. Dua minggu itu macam-macam boleh jadi.

Maka hari ini, gua keluar pukul enam pagi, naik kereta ke Basra selama lima jam yang penuh menyeksakan, sesat barat mencari opis, menjejak tanah cuma tak sampai setengah jam, dan selepas itu naik kereta semula selama lima jam – hanya untuk diberitahu yang gua kena buat style lain paper work ni, dan tambah benda baru. Itu belum campur tak boleh berhenti makan, kena kencing tepi padang pasir sambil bodyguard cover belakang gua, plus bullet proof vest yang beratnya sepuluh kilo gua terpaksa pakai selama sepuluh jam.

Welcome to Iraq.

 

 

4 comments:

drakurie said...

Salam Ramadhan Bang,
Dan pindah negara rupanya,alamak kalau keluar kena pakai bodygard, takde can la abang nak mengorak awek Iraq, heh. Story la sikit2 situasi sebenar kat sana bang.

Хаcмaди Хамдан said...

Arab. Sama sahaja di mana-mana pun. Bila-bila masa. Dulu kini dan selamanya.

anjang said...

Duk kat Rembau ni baru terbuka blog ni, best... enjoy membacanya.

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI