Monday, September 03, 2007

Malam Itu Gua Memandu Pulang ke Jelebu

Ramai yang suka ramai yang seronok.
Tangan dihala ke langit Mussolini dan Hitler pasti ketawa dalam kuburnya.
Dulu kau hina aku akhirnya kini kau bersetuju

Ramai yang suka dan seronok pada malam itu
Mari kawan kawan adik kakak abang ayah dan emak
Kita keluar memandu pusing kota hilangkan lelah sekian lama bekerja
Mari kita pandu jentera buatan Malaysia ini keluar dari pondok yang sudah macam kuburan sempit panas dan menyesakkan
Kita mahu lihat langit yang bercahaya tujuh warna pelangi yang pernah ku hafal dalam pelajaran Sains yang dulu itu berbahasa Melayu

Ayuh adik kakak abang emak ayah dan sanak saudara
Keluar kita segera dari kampung dan segenap pelusuk negara kita mahu bergembira
Penuhkan tangki jentera dengan emas hitam yang menjadi kebanggaan negara
Bukan semua yang mampu wahai saudaraku
Hanya kita dan segelintir sahaja yang bertuah memijak emas hitam di tepian pantai yang akhirnya kita susun menjadi bangunan berkembar tertinggi di dunia.
Bukan saudaraku ayah dan ibu ia yang tertinggi di alam maya kerana kita punyai emas hitam punca segala kehidupan

Mari kawan kawan kita tinggalkan Al Quran
Mari kawan kawan kita lupakan sejenak segala pesanan segala ingatan dan segala amaran
Mari kawan kawan kita pijak kita ludah dan kita kencing generasi segala bukti kemurkaan Tuhan pada bangsa yang dulunya bongkak dengan kekayaan dengan kemegahan dan dengan segala kekuatan

Kita kaya kita berkemampuan dan kita bukan lagi budak belasahan
Kita sudah merdeka kawan kawanku sekalian
Kita sudah merdeka wahai datuk nenek ayah ibu abang kakak adik-adik dan anak-anakku sekalian
Mereka kata inilah nikmatnya kita bebas dari penjajahan oleh manusia yang bukan Tuhan oleh manusia yang punya kekuatan dan sejarah kegemilangan tapi akhirnya mereka tunduk kepada kita
Tunduk kepada kita yang dulunya budak belasahan
Kita yang dulunya menjadi tempat untuk menggali sedalam dalamnya bumi dan menanam nun jauh di lapisan ”Inner Core” agar bangsa ini tidak lagi tahu
Mereka sebenarnya sudah lama menanam peluru
Mereka menanam peluru ketakutan peluru kepatuhan dan taat setia pada seorang Tuan yang bukan Tuhan

Mari kawan kawan kita bermegahan dengan segala warna pelangi itu yang kita letupkan kita bakar kita fantasikan akukah itu yang wujud di awangan terbang bagai helang yang diciptakan Tuhan meneroka segenap alam melihat dan memerhati anak-anak ayam kecil yang bergelimpangan menanti masa menjadi habuan

Mari kawan kawan malam ini kita lupakan segala kesusahan segala kemiskinan dan ketidakupayaan
Mari kita lupakan marhaen yang merempat bergelandangan yang berjalan dengan kaki hanya tinggal satu kurniaan Tuhan memohon dan meminta bantuan perubatan
Bantuan kesihatan
Bantuan pembedahan untuk kembali berjalan walau sekurangnya tidak berangan untuk terbang seperti helang

Mari kawan kawan malam ini kita lupakan segala kebuluran segala siput babi yang menjadi makanan segala pucuk meliar di hutan yang terpaksa menjadi santapan
Bukan santapan hidangan Istana Negara yang baru yang kini harganya melonjak di pasaran menjadi rebutan dan habuan para pengampu penjilat dan tukang cuci dubur kerajaan
Ia santapan anak anak kecil yang ibunya mati dibaham Pak Belang dan ayahnya mengambil upah mencuci jamban orang
Merumput di laman orang
Menebar jala di paya orang
Menyusun atap rumbia
Di rumah orang
Rumah orang lain

Mari kawan kawan kita lihat cahaya yang terang
Kita lihat alur alur dubur si cantik manis yang sedang menunggang
Kita lihat bersama dada yang munggil yang bersentuhan
Berasakkan bergomolan saling tekan menekan
Malam ini kita lupakan segala kesucian kita lupakan segala peraturan kita pijak dan kita kencing segala larangan

Aduh malam ini tubuh tubuh munggil itu mahu ditekan
Nenek dan datuk mahukan kebebasan kelonggaran dan keluarbiasaan
Pakcik dan makcik sudah lama keluar dari sifat kekampungan
Biarlah dadaku ditekan atau pakcik itu berkata ”seronok juga zakarku bergeselan”
Malam ini aku mahu pijak segala kebiasaan
Ini adalah malamnya yang mana aku hanya mahu dua nikmat yang patut dikekalkan
Biar tanganku bebas menerawang angkasa dan suaraku gemersik bak katak memanggil hujan
Malam ini inginku laungkan ”merdeka merdeka dan merdeka”
Mussolini dan Hitler pasti ketawa dalam kuburnya
Dulu kau hina aku kini kau semakin bersetuju

Mari kawan kawan kita bersihkan segala kotoran
Kita bersihkan segala sisa buangan kencing najis dan mani yang berteraburan
Kita kutip segala percikan api tujuh warna pelangi kertas kertasnya yang bersepahan
Kita susun kembali untuk pertunjukan tahun depan
Kita kumpulkan untuk buktikan di depan Tuhan yang kita tidak melakukan pembaziran
Kerana tiada siapa yang kebuluran atau kemiskinan

4 comments:

Ahmad Kamal Abu Bakar said...

Caya, caya.

:)

ARI said...

You should listen to Najib's speech in Dewan Merdeka last night. And after that go back home and read what you wrote in here.

I did exactly that.

I still feel like kicking somebody's ass!!!

babazahra' said...

apa yg dia sudah cakap? ceritalah.
gua tidak menonton tv.

ARI said...

It's in my blog.

(Urrgghhh!!!)